Mau Resign Kerja Pilih 5 Waktu Ini Biar Nggak Rugi | CariTau..!!

Diposting pada

Begitu juga kalau besoknya hari libur nasional. Kecuali kalau kamu niatnya cuma pengin naik gaji. Resign hanya jadi ancaman agar gaji naik.

Ada juga lho yang seperti itu. Tapi hati-hati, nanti ancamannya mental dan permohonan resign benar disetujui, malah bingung sendiri.

waktu terbaik untuk resign
Hari libur emang paling enak molor alias tidur, awas jangan kebnyakkan tidur juga ya! (Tidur di Hari Libur / keepo)

3. Ketika situasi mendukung

Selain menghindari hari libur besoknya, lihat-lihat situasi di kantor dulu. Terutama perhatikan mood si bos. Biasanya, pagi hari adalah saat yang tepat karena suasana hati semua orang masih bagus.

Tapi pagi bisa juga jadi waktu yang buruk karena, setelah resign, situasi kerja bisa jadi awkward. Apalagi bila bos sebenarnya masih mau menahan dan, karena itu, jadi uring-uringan lantaran kita ngeyel mau resign.

Intinya adalah lihat situasi di kantor. Bila mau menghindari situasi janggal, bisa temui bos saat sudah selesai jam kerja. Tapi perhatikan dulu mood-nya. Kecuali mau ambil risiko dimarahi karena suasana hatinya udah terlanjur jelek.

4. Setelah dapat THR

Tunjangan hari raya (THR) adalah hak semua pekerja. Kalau bisa, resign setelah dapet THR atau sebelum hari raya.

Menurut Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan, karyawan berhak atas THR jika resign atau diputus hubungan kerjanya terhitung 30 hari sebelum hari raya keagaaman.

Sebaiknya juga pilih waktu setelah bonus tahunan cair. Ini memang bukan hak khusus bagi pekerja. Tapi bila memang ada bonus yang akan dibagikan, kenapa gak menunggu dulu baru resign?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.